situs web fotografi mencakup aspek pembuatan gambar, dari kamera tanpa cermin hingga fotografi seluler, DSLR hingga drone, pasca produksi hingga pencetakan. Berisi Tutorial & tips berkamera yang benar.

Monday, February 12, 2018

Leica Cl menghasilkan foto yang tajam dengan warna netral

banner

Yang baik Cl Leica menghasilkan foto tajam dengan warna netral, setidaknya di lampu musim dingin, memiliki jendela bidik yang bagus, kinerja yang bagus dan kontrol pemotretan yang efisien.



Harga yang buruk , tentu saja. Tapi juga keputusan desain, termasuk grip, tidak ada konektor dan tidak ada cara untuk mengunci tombol navigasi, ditambah kemampuan yang hilang seperti kontrol eksposur manual untuk video.

Intinya The Leica CL mungkin bisa dimaafkan beberapa keanehan dan kelalaiannya dengan harga lebih rendah. Tapi jika Anda telah menunggu Leica mirrorless yang terlihat seperti Leica tradisional dan mempertimbangkan kebiasaannya dari pengalaman, lalu pergi dan menghabiskannya.

Pintar, cakap, unik dan mahal
Oh, Leica. Sekali lagi Anda telah memberi saya perasaan ambivalen.
CL, model "cermin" APS-C tanpa nama perusahaan "- alter ego TL2" modern " - adalah sebuah Leica melalui dan melalui. Ini memiliki ciri khas desain estetika yang hampir terlalu bersih, bentuknya yang bagus lebih diutamakan dibanding fungsi. Dan harganya ...? Mendesah. Foto APS-C Sharp dan kecepatan autofocus yang solid datang dengan biaya full-frame yang besar.

CL adalah kamera yang bagus dengan beberapa kekuatan desain dan foto yang tajam, namun bodi tidak seharga $ 2.800. Dan dalam sebuah kit dengan pancake perdana baru 18mm f2.8, pastinya tidak $ 3.800 bagus; lensa itu sendiri adalah $ 1.300. Dan kit dengan harga terlalu lambat-untuk-harga 18-56mm f3.5-5.6 akan menghasilkan $ 4.000.

Gambar Leica CL dan sampel foto beresolusi penuh
Saya belum memiliki harga Inggris atau Australia, namun langsung dikonversi ke Inggris dengan harga £ 908 untuk lensa 18mm, £ 2,110 untuk body, £ 2.900 untuk kit dengan keduanya dan £ 3.020 untuk kit zoom. Untuk Australia, mereka mengkonversi sekitar AU $ 1.715 untuk lensa utama, AU $ 3.700 untuk bodi, AU $ 5.030 untuk keduanya dan AU $ 5.300 untuk kit zoom.

Kit baru untuk Leica, dan ada baiknya perusahaan tersebut memasuki wilayah ini. Meskipun Anda dapat menggunakan banyak lensa Leica-mount dengan garis cermin APS-C-nya, banyak pembeli kamera baru tidak memiliki tumpukan dari mereka yang duduk-duduk.

Tapi saya tidak menemukan 18mm, dengan bidang pandang 60 derajat pada APS-C (setara 27mm), lebih dari sesekali berguna - pancake prima membuat kamera tampak lebih kompak, namun jika Anda tidak sampai ke subjek (yang bukan gaya saya) foto semua terasa seperti foto. Pancake sudut lebar lebih masuk akal pada sensor yang lebih kecil di mana mereka bekerja pada bidang pandang yang lebih sempit, oleh karena itu kit 17mm untuk Micro Four Thirds jauh lebih praktis daripada di APS-C. 

Cepat dan tajam
Kombinasi faktor membuat foto tajam. Seperti banyak kamera akhir-akhir ini, sensor 24,3 megapiksel tidak memiliki filter antialiasing yang kabur. Seringkali, Anda mengalami moire (pola interferensi pada jeratan dan tekstur halus), meski hanya sedikit, tapi saya tidak melihat ada di sini.
Juga, secara default Leica sangat ringan dengan pengurangan noise, yang berarti Anda akan melihat beberapa graininess secara keseluruhan dan kebisingan warna di area gelap, namun gambar tetap memiliki detail. Dan sedikit pengurangan kebisingan di sana dengan cerdas menangani area terang yang kurang ribut daripada daerah yang lebih gelap. Namun, ini juga berarti Anda akan melihat banyak piksel panas (piksel yang dipangkas menjadi putih pada gambar dengan cahaya rendah).

Lensa 18mm memiliki ketajaman tepi-ke-tepi yang sangat bagus, namun karena sudutnya yang lebar ada beberapa kelengkungan dan distorsi tepi yang menyertai focal length pendek. Leica mengatakan bahwa mereka merancangnya agar tidak membutuhkan tudung lensa, tapi saya mendapatkan beberapa kilasan atau refleksi internal di beberapa foto.

Keseimbangan putih otomatis Leica CL dimatikan untuk pengambilan gambar ini (terlalu biru-merah), namun Anda tidak dapat benar-benar tahu dari cara pemberiannya. Pada pemotretan normal, kamera AWB akurat untuk didinginkan.

Leica tampil dengan sedikit pengurangan noise pada citra sensitivitas ISO yang tinggi, membuat mereka terlihat kasar. Anda akan melihat kebisingan warna di area gelap, namun tetap memiliki detail lebih banyak daripada kamera lainnya. Ini adalah ISO 12500.

Namun, graininess itu juga bisa membuat gambar kontras tinggi. Dulu, file JPEG milik Leica terlihat hampir sama dengan file DNG mentah. Ada sedikit peningkatan kontras secara default dengan JPEG CL, yang menyoroti bayangan dan sorotan, sesuatu yang sering kita lihat dengan kamera. Tampaknya ada rentang nada yang cukup pada umumnya untuk memulihkan sorotan dan bayangan yang tidak sepenuhnya meledak, tapi tidak ada yang luar biasa.

Warna terlihat bagus, default menjadi akurat daripada jenuh. Di musim dingin, keseimbangan putih otomatis bisa dianggap agak terlalu setia, membuat semuanya sangat keren. Tapi white balance sejuk bekerja untuk low-light shooting. Biasanya itu memberikan hasil yang sangat baik tanpa cetakan warna. Leicas adalah beberapa kamera favorit saya untuk syuting di malam hari. Ada setting Natural, tapi kontrasnya lebih datar dan rendah dibanding "natural".

Video itu terlihat seperti video UH 4K yang khas. Tajam. Pilihan pemaparan eksposur Anda hanyalah kompensasi pencahayaan, dan Anda dapat mengatur profil untuk kejenuhan, kontras dan ketajaman, jadi secara keseluruhan Anda tidak memiliki banyak kendali.

Jika mau, Anda bisa memotret secara penuh atau dengan mode program pemotretan, begitu juga membiarkannya secara otomatis memilih area autofocus. Yang terakhir ini bekerja sama seperti halnya pada kamera apa pun, yang berarti cepat tapi relatif tidak konsisten dan bodoh, memilih area yang berbeda setiap kali Anda memfokuskan pada pemandangan yang sama, dan memilih area sebanyak mana yang dapat difokuskan atau menempel pada hal kontras terdekat dan tertinggi yang bisa ditemukannya.

Daya tahan baterai, seharusnya lebih baik dari 220 tembakan, terutama karena membutuhkan waktu dua jam untuk mengisi ulang baterai. Bila Anda mendapatkan dua baterai dengan kamera untuk dievaluasi, ini adalah pertanda bahwa perusahaan mengetahui pukulan baterai.

Panggil 'C' untuk pandai
Sayangnya, saya memiliki hubungan cinta / benci dengan desain kamera.
Saya menyukai cara Leica mengakses akses secara efisien sekaligus membatasi jumlah kontrol fisik.
Dengan menambahkan sebuah tombol di bagian tengahnya, Leica mengadaptasi panggilan umum dari seri TL untuk memberi akses ke lebih banyak fungsi. Menekan tombol inset pada tombol kiri mengubahnya menjadi tombol mode. Anda dapat melihatnya saat Anda menelusuri mode di jendela bidik, di bagian belakang LCD atau pada tampilan status kecil di bagian atas.

Tombol kiri menarik fungsi yang dipilih pengguna. Anda dapat dengan cepat memilih yang mana dari salah satu dari delapan pilihan yang Anda tetapkan dengan menekan tombol. Ini adalah salah satu cara paling mulus dan tidak terputus yang pernah saya hadapi untuk cepat mengakses rangkaian pengaturan terluas. Seandainya telepon cepat sedikit mendekat, karena tombol kiri membutuhkan lebih banyak peregangan daripada nyaman untuk tanganku.

Jendela bidik itu besar dan terang dan nyaman, dan ikon menampilkan pengaturan akses cepat saat ini untuk dial yang tepat bagi kita orang-orang yang pelupa. Tapi pembacaan paparan di bagian bawah layar kecil.

Pegangan Silahkan
Sayangnya, ada banyak kamera yang membuatku frustrasi. Saya tahu ini seharusnya mengikuti desain seri M klasik, tapi kami telah melihat Leica melakukan itu tanpa mengorbankan kegunaan.

Misalnya, tidak ada yang bisa membantu Anda menahan cengkeraman. Saya sering menembak satu tangan dan akan merasakan kram tangan saya menahannya begitu rapat. Dalam cuaca dingin itu bahkan lebih sulit karena jari-jari Anda mulai mati rasa. Bahkan lapisan karet pun pun akan membantu. Leica menganggap pegangannya opsional. Kami telah melihat produsen lain melewati fase desain tanpa pegangan mereka dan mereka selalu berakhir kembali ke gripville, setidaknya untuk model midpriced-and-up. Kami masih menunggu Leica melihat cahaya.

Dan tidak ada pintu di sisi yang benar-benar ramping, karena siapa yang butuh konektor? Beberapa tahun yang lalu itu tidak akan membuatku terganggu. Sekarang kebanyakan kamera mendukung pengisian USB dan ini adalah fitur yang menjadi ketergantungan kami. Tapi alih-alih menyediakan port USB di balik pintu rahasia (yang dikelola di  Leica Q), Leica memaksa Anda untuk mengambil charger terpisah dan  kabel listrik. Ini juga berarti kartu SD masuk ke dalam kompartemen baterai di tempat yang sulit ditukar dengan cepat dan bisa diblokir oleh pelat tripod yang besar.

Sementara saya menyukai pengaturan dial, sangat mudah untuk secara tidak sengaja mengubah pengaturan tanpa menyadarinya. Ada pengaturan kunci dalam menu dan Anda dapat memprogramnya untuk akses cepat melalui tombol kanan, namun ini adalah kasus di mana kontrol fisik bekerja lebih cepat. Plus, itu berarti membuang-buang slot yang bisa diprogram. Dan tidak ada cara untuk mengunci tombol navigasi untuk mencegah perubahan lokasi pada area fokus secara tidak sengaja. Itu sebenarnya masalah dengan banyak kamera.

Saya juga merindukan tombol AE-lock saat saya tidak berada dalam mode manual. Ada banyak alasan mengapa saya memilih untuk menggunakan kompensasi pencahayaan - salah satu yang terbesar adalah saya selalu lupa ketika saya mengubah EV dan menyetel ulangnya, begitulah akhirnya saya mengalami eksposur yang salah.

Mengapa begitu mahal?
Pertimbangkan bahwa Fujifilm X-T2 - mirrorless APS-C serupa yang juga memiliki sensor antialiasing-filter-free untuk gambar yang lebih tajam - memberikan lebih banyak untuk sooo apalagi dan dengan desain yang lebih fungsional namun kurang "Leica" . Atau lebih menonjol lagi, Anda bisa mendapatkan  bodi full frame sony A7R ll yang lebih baik  lagi dengan uang yang sama.

Saya mengerti membayar premi untuk Leica, tapi hanya jika pengalaman menggunakannya dan foto yang dihasilkannya sama sekali superlatif. Leica Q adalah salah satu kamera favorit saya. Dengan menggunakan CL, bagaimanapun, sering membuat frustrasi, dan sementara foto-foto itu tajam, Leica bukan lagi satu-satunya taktik tajam di kotaknya.

Saya tidak begitu yakin siapa yang dilihat Leica sebagai penonton untuk kamera ini, kecuali mungkin jika ada penggemar Leica yang mengeluh bahwa mereka akan membeli TL2 jika terlihat dan dioperasikan lebih mirip Leica tradisional. Rasanya seperti perusahaan masih meraba-raba di sekitar mencoba untuk datang dengan model yang lebih menarik untuk menarik pelanggan baru daripada mendaur ulang kolam pemilik saat ini.
Tapi saya pikir itu akan membutuhkan lebih banyak kompromi, terutama berkenaan dengan harga, daripada yang sejauh ini ditunjukkan oleh Leica. Tidak perlu murah, atau bahkan harga yang sama dengan pesaing - cukup murah untuk memberi reaksi dari "WHUT ?!" untuk "Hm. 
Ini  adalah  Leica." Dan itu berarti menyadari bahwa kenyamanan perlu dibebani lebih banyak dalam pilihan desain.

0 komentar:

Post a Comment