situs web fotografi mencakup aspek pembuatan gambar, dari kamera tanpa cermin hingga fotografi seluler, DSLR hingga drone, pasca produksi hingga pencetakan. Berisi Tutorial & tips berkamera yang benar.

Saturday, November 11, 2017

Camera A7R andalan unggulan Sony

banner
Model full-frame A7R adalah kamera andalan unggulan Sony; yang A9 mungkin kecepatan setan, namun resolusi tinggi, antialiasing-filter-bebas seri A7R aturan bertengger Sony ketika datang ke berbagai tonal, ketajaman, warna kesetiaan dan karakteristik penting lainnya yang sering mendapatkan dikorbankan ketika Anda menembak tindakan. Setelah sempat menembak dengan A7R III sebentar, saya bisa memastikannya mempersempit gap kinerja, menawarkan sistem autofocus yang jauh lebih cepat dan akurat, pemrosesan yang lebih baik dan mekanisme rana baru untuk menawarkan tingkat ledakan 10 orang yang cukup untuk orang-orang.



Sementara Sony mengklaim bahwa ia mengeluarkan sedikit tonal dari sensor 42,4 megapiksel yang sama dengan A7R ll  penentuan itu harus menunggu sampai saya memiliki perangkat lunak untuk melihat gambar mentahnya; JPEG tidak terlihat lebih baik dari pada A7R II, dan kenyataannya terlihat sedikit lebih buruk pada sensitivitas ISO yang lebih tinggi. 

Saya menduga itu lensa: Sony hanya menyediakan lensa 24-105mm f4 G OSS yang diumumkan pada saat bersamaan untuk acara syutingnya, dan menurut saya ini bukan pertandingan yang bagus untuk kamera. 

Tubuh kamera bisa menjadi milikmu seharga $ 3.200 atau £ 3.200 saat kapal pada akhir November. Belum ada harga atau ketersediaan Australia, tapi ada di situs Sony Australia, jadi pasti akan datang. Lensa dikirimkan pada bulan November seharga $ 1.300, £ 1.200; Saya juga tidak dapat menemukan harga Australia untuk itu, tapi konversi langsung ke hanya di bawah AU $ 1.700. Sony juga mengumumkan niat untuk menghasilkan lensa full-frame 400 milimeter f2.8 G Master untuk musim panas 2018, yang memungkinkan waktu bagi para profesional untuk merasa nyaman dengannya pada saat  perayaan musim dingin IOC dimulai. 

Lebih cepat dan lebih baik dirancang


A7R III mewarisi banyak penyempurnaan desainnya dari A9, termasuk joystick untuk pemilihan titik AF, tombol AF-on belakang dan tombol rekam posisi yang jauh lebih baik di sebelahnya. Satu nitpick saya: Saat mencoba berhenti merekam tanpa melihat jauh dari jendela bidik (misalnya, untuk memecah klip), saya hampir selalu menekan tombol AF-on. Setiap video genggam saya diakhiri dengan "Halo? Stop !! Aaahhh !!!" di jalur audio.

Foto Sony A7R III dan foto beresolusi penuh


Saya telah mengeluh tentang rana lembek model lama itu, dan yang ini pasti terasa lebih baik. Tapi saya tahu mengapa Sony membuat masalah besar tentang kamera yang memiliki kemampuan shutter elektronik juga: Yang satu ini masih kalah, dan terlepas dari tindakan pencegahan apa pun yang dilakukan perusahaan untuk meminimalkan getaran, stabilisasi gambar tidak bisa menangani goyangan saya. 
bahkan pada 1/20 detik yang masuk akal sampai saya ingat untuk mengubah ke e-shutter. Plus, Anda pasti ingin menggunakannya untuk saat-saat tenang.

Menembak dengan A7R III terasa seperti ditembak dengan A6500 ; Ini cepat dan responsif. Autofocus yang terus berlanjut umumnya akurat, meskipun dengan salah langkah pelacakan sesekali, seperti melupakan satu frame dan yang berikutnya bahwa ada wajah dan fokus beralih ke bagian tengah tubuh seseorang. Itu terlepas dari pembaruan ke sistem deteksi kontras 295-area yang lebih cerdas selain deteksi fase 399 poin yang diadakan di atas A7R II. Dan buffernya cukup dalam sehingga hanya sekali saja aku terpaksa menunggu beberapa detik sambil menembak raw + JPEG dengan kecepatan tinggi.

Butuh beberapa saat untuk menulis buffer ke kartu - dua slot adalah update hebat, tapi saya berharap keduanya adalah UHS-II, atau lebih baik lagi, setidaknya satu UHS-III dan UHS-II lainnya untuk pemeriksaan di masa depan. - Tapi tampaknya tidak tahan operasi terasa. Masa pakai baterai akhirnya memenuhi standar pro, juga berkat dukungan untuk baterai NP-FZ100 berkapasitas ganda. Saya mendapat 1.000 atau lebih tembakan hanya 30 persen.

Kualitas quo status


Dengan sensor yang sama seperti A7R II, tidak mengherankan kalau foto terlihat sangat mirip. Dan mereka pasti tajam: Saya mengambil kesempatan untuk melihatnya di monitor Dell UP3218K (275ppi) yang telah saya uji, dan Anda benar-benar dapat melihat detailnya. Sayangnya, saya juga bisa melihat apa yang saya anggap sebagai suara atau artefak kompresi yang tidak muncul sama sekali saat dilihat di layar 4k  (163ppi), satu alasan mengapa saya benar-benar ingin melihat file mentahnya. 

Saya menembak di Adobe RGB dan warnanya terlihat bagus (setelah Anda memperhitungkan jenuh asertif Sony dalam profil warna defaultnya). 
Namun, sementara lensa 24-105mm f4 tajam, saya tidak begitu suka dengan karakteristik bokehnya.
Lensa 24-105mm f4 'bokeh sedikit terlalu keras untuk seleraku.

Harus menggunakan lensa khusus ini mungkin mewarnai persepsi saya tentang gambar saya. Saat menguji A7R II, saya menembak dengan banyak lensa Zeiss cepat.
Sebagian besar sisanya, termasuk video 4K, tetap sama seperti sebelumnya.

0 komentar:

Post a Comment