situs web fotografi mencakup aspek pembuatan gambar, dari kamera tanpa cermin hingga fotografi seluler, DSLR hingga drone, pasca produksi hingga pencetakan. Berisi Tutorial & tips berkamera yang benar.

Thursday, May 11, 2017

Sony A9 , Anda pasti menginginkannya

banner
Kamera full-frame untuk fotografer olahraga dan satwa liar adalah benteng terakhir dimana dSLR masih berlaku. Tapi terlihat seperti memiliki daging, jika tidak mengakhiri masa pemerintahan mereka, setidaknya melakukan terobosan signifikan ke wilayah yang dipegang oleh model seri . Selain kecepatan pemotretan maksimum 20 frame per detik yang disesuaikan dengan sistem autofocus fase-deteksi 693 titik, A9 membawa stabilisasi gambar tubuh, sesuatu kekurangan dSLRs.

Preferensi dimulai pada hari Jumat, dengan pengiriman diperkirakan pada bulan Mei (AS) dan Juni (Eropa). Tubuh akan menelan biaya $ 4.500, yang mungkin terdengar seperti banyak tapi sebenarnya cukup masuk akal. Dan secara efektif jauh lebih mahal di Inggris dan Australia, di mana akan menjadi £ 4.500 dan AU $ 7.000.

Seperti yang saya lihat, A9 menawarkan kelebihan ini dibandingkan dSLR tradisional:
Ukuran: Yang ini tidak brainer: diberi kemampuan dan kualitas yang sama, lebih kecil lebih baik. Lensa E-mount pada dasarnya lebih kompak sehingga untuk full-frame dSLRs, membuat keseluruhan kit dan caboodle jauh lebih mudah diatur.

Putusan: Oh iya. Punggung saya biasanya sakit setelah beberapa jam mengangkat sesuatu seperti D5. Saya bisa menembak dengan A9 dan lensa GM 70-200 mm sepanjang hari.
Kecepatan : Untuk fotografi tindakan, frame rate penting namun begitu juga kecepatan dan akurasi autofocus dan autoexposure, seperti kecepatan kamera untuk menulis ke kartu. Karena menggunakan rana elektronik dan bukan mekanis, 20 disket Sony mengalahkan pesaing dSLR-nya. Biasanya memiliki waktu penulisan yang mengerikan , dan saya pikir A9 penuh dengan memori penyangga sehingga Anda tidak menyadarinya. Hal ini juga bisa dilakukan dalam gerak kamera lambat atau cepat; Tidak sekecil seri RX, tapi lebih dari dSLRs.

Putusan: Campuran. Kemampuan melakukan bahkan 120 fps slow motion di HD sangat bagus dan terlihat bagus. Pelacakan autofocus bekerja sangat baik untuk sebagian besar, meskipun benar-benar membuat frustrasi saat tertinggal sedikit. Jika Anda ingin mengandalkannya, Anda perlu mencari tahu kapan hal itu akan mengecewakan Anda dan memberi kompensasi. 

Dan sistem autoexposure perlu mendapat dorongan untuk melakukan sinkronisasi lebih baik dengan autofocus, seperti dengan semacam zona pelacakan AE. Akhirnya, saya benar tentang kecepatan tulis. Meskipun Anda tidak memperhatikan sebagian besar waktu, jika Anda menembak semburan gondrong, terutama mentah atau mentah + JPEG dan kemudian mencoba beralih ke video, Anda tidak bisa membuang buffer ke kartu cukup cepat. Dan jika Anda membelah JPEG dan raws ke kartu yang berbeda kecepatan tulis lambat dari satu slot menahan Anda.

Saat kamera harus menekan slot yang lamban, saya sering melihat ini saat saya mencoba beralih dari stills ke video.

Harga: Tubuh A9 harganya jauh lebih kecil daripada dSLRs.
Video: Shooting video dengan kamera tanpa cermin - terutama Sonys - adalah pengalaman yang lebih baik daripada menggunakan dSLR. Anda memiliki tampilan langsung dengan kemampuan melihat warna dan pencahayaan di jendela bidik; Anda benar-benar dapat menggunakan jendela bidik untuk video! 
Putusan: Campuran. Tidak mengherankan, syuting video dengan A9 merupakan pengalaman yang sangat hebat. Tapi saya terkejut bahwa A9 tidak mendukung Profil Gambar Sony, sistemnya untuk menggunakan gamma dan warna khusus, seperti S-Log miliknya sendiri. 
Mirrorlessness: Canon dan Nikon berusaha keras menjaga cermin - "refleks" di dSLR - dari menggoyang foto Anda. Gerakan cermin, biasanya bounceback, menyebabkan getaran. Hal ini juga membuat kebisingan, dan menggunakan setting yang tenang pada dSLR sering membutuhkan perlambatan sehingga mekanisme cermin dapat kembali ke posisi dengan lembut. Ini juga berkontribusi terhadap daya tahan; Satu bagian yang kurang menarik untuk dikhawatirkan. Sony tidak memberikan spesifikasi ketahanan rana apapun, namun kemungkinan setidaknya sama baiknya dengan model kelas bawah, yaitu 500.000 siklus. Karena model tanpa cermin bisa lebih mengandalkan shutter elektronik, yang mekanisnya tidak terlalu cepat habis.  

Baca juga : panasonic lumix lx10 
Putusan: Kamera sangat sepi sehingga beberapa orang benar-benar mematikan suara rana agar bisa mengatakan bahwa itu berhasil ditangkap! Ketika saya mulai menggunakannya, saya melihat sebuah kotak yang berkedip-kedip di sekitar subjek dalam mode pemotretan terus-menerus. Ternyata, itulah indikator yang memberitahu Anda bahwa ini sedang bekerja. 
Stabilisasi sensor-shift: Juga no-brainer. Ia bekerja dengan lensa apapun, meniadakan kebutuhan akan stabilisasi biaya ekstra di lensa.

Putusan: Wow. Bahkan pada kecepatan rana yang cepat, saya cenderung sedikit goyah saat mencoba menimpa naluri saya untuk mengikuti subjek dengan kamera daripada membiarkan fokus otomatis melakukannya untuk saya. Saya tidak berpikir saya melihat masalah stabilisasi di foto saya. 
Tapi A9 juga memiliki beberapa kekurangan:
Harga: Biayanya jauh lebih rendah daripada teman-teman dSLR-nya, paling tidak sampai Anda mulai memuatnya dengan grip dan baterai untuk membawanya secara normal.
Masa pakai baterai: Kamera tanpa cermin biasanya memiliki masa pakai baterai yang mengerikan, dan seri A7 adalah yang terburuk. Sony membuat masalah besar tentang baterai di A9, yang tidak baru tapi lebih dari dua kali lipat kapasitas baterai A7x. Jendela bidik itu menyedot banyak jus. Tapi jika Anda melihat rating untuk A9, penggandaan daya hanya diterjemahkan menjadi sekitar 30 persen lebih banyak tembakan dengan jendela bidik, ke total bawah standar 480 tembakan. Bahkan tanpa jendela bidik itu hanya 650 tembakan. 
Pada 20 fps, Anda akan melalui itu dalam waktu singkat. Memang benar bahwa jarak tempuh Anda sangat bervariasi saat sampai pada masa pakai baterai, tapi tidak menjanjikan. Anda bisa membeli pegangan baterai baru, yang menampung dua baterai dan secara teori membawa durasi pengambilan gambar bidik ke 1.440 yang lebih masuk akal. Dan sebagai salah satu anggota program Pengrajin Sony-nya, perusahaan tersebut mencari pengumuman tersebut, dia biasa membawa sekumpulan baterai di sekitar mereka.
Putusan: Ini adalah kejutan yang luar biasa. Setelah lebih dari 4.000 tembakan (dengan lebih dari 3.000 raw + JPEG) dan beberapa video baterai turun menjadi hanya 70 persen.

A9 dilengkapi dengan lensa Master G 100-400 mm baru. Konfigurasi yang sama dengan full-frame dSLR akan lebih berat. 
Membangun kualitas: Tubuh Canon dan Nikon dibangun seperti tank, dengan penyegelan debu dan cuaca yang telah diasah dari waktu ke waktu. Mereka merasa bisa bertahan ditendang seperti bola sepak di musim hujan. A9 telah membangun dan menyegelnya sedikit lebih baik dari seri A7 '. Bagus, tapi tidak di liga yang sama.
Penyimpanan : Kamera memiliki slot kartu ganda, yang penting, namun hanya satu di antaranya mendukung UHS-II SD yang cepat. Bahkan jika kamera tidak sepenuhnya memanfaatkan kartu cepat untuk mempercepat pengambilan gambar, Anda pasti ingin mereka mendownload. Tapi jangan takut: masih mendukung Memory Stick.

Putusan: Aduh. Seperti disebutkan di atas, slot kartu lambat adalah masalah nyata. Saya mengisi kartu cepat dan terpaksa mengandalkan yang lain karena saya tidak sempat menukar kartu, dan saya benar-benar merasakannya.

Lensa: Karena ini adalah perampokan pertama Sony ke wilayah pro E-mount, tidak banyak pilihan supertelephoto yang cepat seperti sistem lainnya. Sony mengumumkan opsi Master G 100-400 mm bersamaan dengan A9. Anda tentu bisa menggunakan lensa lain dengan adaptor, tapi warnanya besar (lihat "mengalahkan tujuan") dan Anda akan mengalami kecepatan saat Anda menggunakannya. 
Ada juga banyak hal yang tidak diketahui saat ini:
Kualitas: Ini adalah versi sensor full-frame pertama yang ditumpuk, jadi kami benar-benar tidak tahu apa yang diharapkan. Sony juga tidak akan mengatakan apakah itu memiliki filter low-pass optik di atasnya atau tidak.

Putusan: Saya hanya bisa melihat JPEG - codec mentah belum tersedia - dan hanya ditembak setinggi ISO 6400, namun selama fokusnya, tampilannya cukup bagus. Seperti kebanyakan kamera, bahkan gerakan kecil atau defocus secara drastis saat sensitivitas ISO meningkat. Tapi karena menangani pemotretan terus-menerus dengan baik, bahkan jika ada sedikit tembakan yang sedikit tidak terfokus dalam ledakan, biasanya ada satu yang bagus; Yang banyak membantu dengan pemotretan ISO-sensitivity tinggi. Saya juga tidak melihat suara bising di daerah gelap atau kehilangan kejenuhan.

Akurasi autofocus: Ada banyak cara untuk mengkonfigurasi autofocus, dan beberapa menghasilkan hasil yang jauh lebih baik daripada yang lain. Sony memiliki kepercayaan pada autofocus grup kunci, namun anehnya lebih sulit untuk digunakan dengan subjek yang bergerak cepat daripada sistem autofocus servo tradisional - Anda harus memusatkan poin autofocus grup ke area yang diminati dan tekan tombol untuk mengunci Itu agak sulit dilakukan dengan subjek yang bergerak cepat. Dan ada sedikit lag sementara itu menangkap dengan mana seharusnya berikutnya. Masih harus dilihat apakah tipe orang AF ingin menggunakan sync up dengan apa yang dioptimalkan. 
Putusan: Pikiran saya belum berubah tentang penerapan kunci AF, namun autofocus zona bekerja cukup baik dan cukup jauh ke tepi bingkai. Meskipun menggunakan pengenal mata untuk melengkapi kemampuannya mengunci wajah, sebagian besar lebih suka mengunci torso orang - target yang jauh lebih besar - dan akan beralih ke yang berikutnya yang dilihatnya jika subjek Anda menjadi tidak jelas. Sebagian besar waktu itu melompat kembali, tapi tidak selalu. Ini juga menangani berbagai jenis situasi fokus yang sesuai, termasuk subjek yang melintasi bingkai dan langsung menuju saya. Ini juga terkunci pada subjek yang sesuai dengan cepat.

Aku bisa terus, tapi aku tidak mau. Terlepas dari apakah Sony berhasil membuat penyokong pangsa pasar untuk kamera pro, pasti ini menyuntikkan sedikit kompetisi yang sangat dibutuhkan untuk mengguncang lomba dua partai yang agak puas dalam fotografi olahraga.

0 komentar:

Post a Comment