situs web fotografi mencakup aspek pembuatan gambar, dari kamera tanpa cermin hingga fotografi seluler, DSLR hingga drone, pasca produksi hingga pencetakan. Berisi Tutorial & tips berkamera yang benar.

Thursday, May 11, 2017

Panasonic Lumix LX10 2017

banner
Lumix LX10, anak tengah peminat kompak
Baik Kualitas yang sangat baik foto untuk uang, lensa yang baik dan fitur set luas menyoroti kekuatan Panasonic Lumix LX10 / LX15 ini.
Masa pakai baterai biasa-biasa saja, pegangan yang licin dan tombol rekam yang sulit dikenali mungkin mengganggu beberapa orang.

Intinya Meskipun tidak menonjol dalam aspek tertentu, Panasonic Lumix LX10 / LX15 adalah kamera yang bagus untuk dipertimbangkan dalam fotografi sehari-hari dengan kontrol tingkat lanjut.


Tidak masalah seberapa banyak saya mencoba memberikan rekomendasi tentang Lumix LX10, saya terus berputar kembali ke compact enthusiast ini sebagai pilihan proses eliminasi. LX10 adalah kamera yang perlu dipertimbangkan: Jika Anda tidak menginginkan keampuhan seri sony Rx 10; Tidak ingin membayar lebih untuk kinerja yang lebih baik dari model Sony RX100 yang lebih tinggi; Tidak perlu lensa zoom panjang ; Tak peduli dengan kualitas foto yang lebih baik dari sensor ; Dan tidak peduli dengan baterai yang lebih baik dan jendela bidik yang kebanyakan dimiliki mereka. Itu banyak yang tak perlu dilakukan.

Sampel foto beresolusi penuh Panasonic Lumix LX10
Masuknya Panasonic antara Lumix ZS100 yang lebih banyak konsumennya (alias TZ100, TZ110) dan Lumix LX100 yang sama harganya gagal menonjol bahkan di antara saudara kandung Panasonic-nya. Ini menggabungkan sensor 1-inci 20,1 megapiksel berukuran populer dari ZS100 dengan lensa zoom pendek namun cepat seperti LX100; Yang terakhir memiliki sensor ukuran Four-pixel berukuran 12 megapiksel berukuran lebih besar namun lebih rendah. Namun LX100 tetap memberikan kualitas foto terbaik dalam kisaran harganya dan ZS100 memiliki lensa zoom yang relatif umum digunakan (relatif), sehingga memudahkan pilihan. LX10 memang memberikan kualitas foto yang sama atau lebih baik dari pada bersaing dengan compactor 1 inci dari Sony dan Canon. Namun, tidak secepat pada banyak operasi seperti beberapa kamera lainnya, dan meski daya tahan baterai sangat mengerikan, banyak sekali penggemar kompak, LX10 '
LX10 berharga $ 700 dan AU $ 1.000; Di Inggris itu berjalan dengan LX15 dan berjalan £ 600.

Gambar cantik, fokus zippy
Secara keseluruhan, foto terlihat sangat bagus untuk sensor 1 inci yang kompak - mereka lebih baik daripada ZS100 dan pesaing, sebagian karena lensa LX10 yang lebih baik.
Gambar JPEG dengan cahaya rendah terlihat bagus melalui ISO 1600; Pada ISO 3200 ada beberapa noise warna namun tetap tajam detailnya di bidang fokus, dan di luar itu foto semakin ribut dan lebih mudam seperti yang Anda harapkan. Meski begitu, Bahkan pada tingkat sensitivitas tertinggi, foto LX10 cukup bagus dengan ukuran kecil, dengan mengejutkan antara detail.

Pada pengaturan warna-profil standarnya (Standard Photo Style), kamera cenderung meningkatkan kontras, yang membuat kulit hitam terlalu padat, namun pemotretan mentah memungkinkan Anda memulihkan beberapa detail, dan antara ISO 1600 dan ISO 6400 Anda bisa mendapatkan lebih banyak detail dan Kurang berombak jika Anda bersedia menerima beberapa "butiran". Salah satu aspek bagus dari kamera adalah bahwa hal itu tidak terlihat seperti melakukan banyak koreksi distorsi atau fringing semata-mata untuk JPEG - mungkin akan dilakukan sebelum menulis file mentah, atau mungkin tidak banyak yang bisa dilakukan. Benar - yang membuat pengeditan raws jauh lebih mudah.

Baca juga : d3400 d7500 sedikit lebih murah

Nitpick terbesar saya ada di sini adalah dengan white balance, yang terlihat terlalu biru bagi saya di siang hari, dan white balance otomatis memiliki beberapa masalah dengan warna terang panel LED uji kami, rendering dengan cor ungu; Itu tidak biasa, tapi ada kamera yang menangani dengan benar.
Video juga sangat bagus. Dalam cahaya yang sangat rendah ada beberapa kebisingan, klip menyoroti dan bayangan di foto default Style dan menampilkan area terang seperti kebanyakan kamera dengan sensor 1 inci. Ada pilihan Alami yang kontras lebih rendah dan Anda dapat menyesuaikannya, namun LX10 tidak memiliki pilihan tonal canggih.

Sampel analisis
Dengan sensitivitas ISO rendah, JPEG terlihat sangat bersih dengan detail yang tajam.
Cahaya yang bagus, Anda akan mulai sedikit melunak dengan ISO 1600, dan pada ISO 3200 dan JPEG yang lebih tinggi kehilangan detail secara progresif.
Pada sensitivitas ISO tertinggi, LX10 masih mempertahankan beberapa detail yang dapat dibedakan, namun ada noise warna dan corak yang signifikan dari pengurangan kebisingan.
Di bawah lampu uji kami, white balance putih LX10 menghasilkan pemeran ungu; Pada siang hari sebenarnya sedikit biru. Ini tidak biasa.

Di siang hari, LX10 membuat warna yang sangat menyenangkan, meski Gaya Foto default mendorong kejenuhan sedikit terlalu banyak untuk seleraku.

Lensa ini menghasilkan highlight yang bagus dan bulat dan area defocused yang cukup mulus.
Performa LX10 mirip dengan LX100's, meletakkannya di suatu tempat di tengah bungkusnya. Di sisi positifnya, autofocusnya relatif cepat dan akurat, dan kecepatan pemotretan terus-menerus 4,6 frame per detiknya bagus untuk fotografi dengan tujuan umum. Itu dengan autofocus terus menerus tapi tidak otomatis, sehingga subjek bergerak masuk dan keluar dari tempat teduh, misalnya, akan terlalu gelap atau terlalu terang. Plus, bisa lebih lambat jika subjek bergerak cepat. (Panasonic menilai pada 6fps, tapi itu hanya saat diperbesar dan dalam mode "release-priority" yang default. Itu adalah default, tapi pada dasarnya kamera ini akan dipotret meski tidak dapat mengunci fokus, yang tidak Sangat berguna dalam banyak kasus.) Panasonic memiliki mode pemotretan yang lebih cepat - ada '

Selama pengambilan film, AF terus bekerja dengan sangat baik. Sementara fokusnya sedikit berubah tiba-tiba, bahkan jika C-AF sengaja lebih lambat dalam mode 4K, itu adalah pekerjaan yang bagus yang mengabaikan hal-hal yang bergerak di antara Anda dan subjek - selama beberapa turis yang tidak sadar tidak memarkir dirinya sendiri di antara keduanya. Kamu dan si juggler Saya memang memiliki beberapa masalah yang fokus pada low light, meski itu tidak biasa.

Ini dipegang kembali oleh kinerja shot-to-shot - shutter tidak merespons jika Anda menekannya terlalu cepat setelah tembakan sebelumnya. Itu tidak biasa, tapi bisa menyebalkan, dan berarti Anda harus dalam mode pemotretan terus menerus untuk melakukan pengambilan gambar secara berurutan dengan cepat. Semua compact ini juga memerlukan beberapa saat untuk memulai (yang biasanya ditentukan oleh perluasan lensa zoom), dan walaupun banyak di antaranya memiliki baterai yang pendek, LX10 nampaknya lebih buruk dari biasanya dan memiliki baterai berkapasitas terendah I Sudah lama sekali. Saya tidak berpikir itu akan membuatnya melalui hari liburan foto.

Paket yang bagus
Ini sedikit kurang saku dibandingkan model Sony tapi tetap pas dengan jins longgar. Sebagian besar tubuh ditata seperti ZS100; Ia memiliki pegangan dangkal yang sama yang saya temukan licin dan tombol perekaman film yang sulit dirasakan tanpa melihat. Jika tidak, sangat mudah untuk kebanyakan operasi, dan seperti model Panasonic lainnya, Anda dapat menyesuaikan menu cepat.
Konfigurasi lensa lebih mirip LX100, dengan tombol aperture manual dan ring yang dapat diprogram pada lensa (yang defaultnya zoom). Namun, karena lensa tidak menonjol sebanyak LX100, pilihan mode fokus tidak dikendalikan oleh sakelar pada lensa - saya rindu itu. Posisi cincin aperture dan zoom dibalik pada LX10, dan warnanya lebih sempit; Meskipun ada genggaman besar pada cincin aperture, saya sering tertangkap tetangganya dan diperbesar saat mengganti aperture.

Kamera memiliki ring aperture manual.
Layar flip-up memungkinkan Anda memotret dari sudut rendah, dan mode selfie-nya cukup lengkap, namun saya melewatkan kemampuan untuk memiringkan ke bawah untuk tembakan di atas kepala dan untuk mengurangi silau. Dan tidak seperti dua model lainnya, ia tidak memiliki jendela bidik. Banyak orang tidak ketinggalan, tapi punya viewfinder sangat membantu saat memotret di bawah sinar matahari yang cerah. Ini juga hilang sepatu panas, meskipun itu umum di banyak compacts ini. Panasonic memang memiliki aplikasi hebat untuk transfer file nirkabel dan pengambilan gambar jarak jauh, jadi itulah salah satu cara untuk mengatasi masalah silau.

Aspek yang paling menonjol dari LX10 adalah lensa 24-72mm yang setara dimulai pada f1.4, lebih lebar dari kamera lain namun tidak dengan jumlah yang sangat berarti. Dan itu * hanya * di 24mm. Itu memukul f2.8 di 33mm dan bisa tinggal di sana melalui 72mm, yang sedikit lebih lebar di bagian-bagian rentang fokus daripada banyak kamera lainnya.

Dengan fitur Panasonic Post Focus diaktifkan, kamera mengambil film pendek 4K, dengan fokus pada jarak yang berbeda di tempat kejadian. Anda kemudian memilih bingkai mana yang sesuai dengan fokus Anda - di kamera - dan ekspor mereka seperti JPEG, atau pilih beberapa dan gabungkannya sebagai tumpukan fokus dan area fokus yang diperluas.
Anda akan menemukan rangkaian lengkap fitur Panasonic, yang mencakup seperangkat filter yang dapat disesuaikan ditambah selang waktu, animasi stop-motion dan berbagai mode resolusi 4K untuk mengekstrak stills dari video. Ini menggabungkan mode Post Focus perusahaan dengan tombol akses langsung untuk mengaktifkan dan mematikannya. Dan video pendek yang diciptakannya, yang menunjukkan perubahan fokus, terasa dingin dan dalam diri mereka sendiri. Ini juga memungkinkan Anda untuk mengatur dua area fokus melalui layar sentuh, dan secara otomatis akan mengalihkan fokus dari satu ke yang lain saat merekam (Pull Focus).
Terputus antara dua pengguna
Lumix LX10 bukanlah compact yang benar-benar konsumen - ZS100 berfungsi lebih baik dengan rentang zoom yang lebih besar - dan tanpa jendela bidik dan kualitas foto yang lebih rendah, ini tidak sebagus penggemar kompak seperti LX100.
Dengan meninggalkan jendela bidik dan sepatu panas, Panasonic berhasil menjadi lebih murah dengan harga $ 700 daripada model terbaru di seri RX100 Sony yang harganya mendekati $ 1.000, dan yang memiliki viewfinder. Kualitas foto dan video sangat bagus untuk ukuran sensor, tapi saya tidak tahu bahwa banyak orang akan menemukannya lebih terasa dari pada kompetisi.

0 komentar:

Post a Comment